12/15/14

Everybody's Changing

Itu di atas adalah judul lagunya Keane, yang sempat bertahun-tahun jadi ringtone di handphone saya. Dulu. Makin ke sini saya malah lebih milih pakai ringtone standard yang ada di handphone aja hahahaha..

Lucunya setelah lama pakai ringtone standard, beberapa minggu lalu saya memutuskan pakai lagu-lagu lagi. Dan yang saya pilih: Bittersweet Symphony-nya The Verve. Selain suka sama intronya itu judul lagunya pas  menggambarkan kehidupan (judulnya aje, ga ngeh ama lirik-lirik sampe dalemnya, salah satu lagu yang aku suka cuma karena musiknya). Ishh ishhh ishhh.. Berat kakak... Ya iya, hidup kan manis-pahit. Sometimes it's sweet, sometimes you just have to deal with the bitter part.

Just like how you deal with other people right?
Kita ga bisa selalu dapet manis-manis-nya aja. Kadang harus ketemu sepet-sepetnya, pait-paitnya. Gimana kita bisa toleransi aja, karena semakin dekat dengan orang, semakin tinggi kadar toleransi kita serta semakin mudah memaafkan kesalahannya. Apapun. Kadang ngerasa, demi deh demiiii... Sampe ga obyektif. Iya deh iya..

Eh, apa itu gue aja yah yang kaya gitu? 

Iya sih, gue tuh type orang yang (terlalu) gampang memaafkan. Jadi kalo sampe ada kejadian gue sampe ga bisa maafin orang, itu berarti gue udah bener-bener kecewa yang sampe titik gak bisa nangis lagi (Iya! gue yang cengeng ini sampe ga bisa nangis. Prok prok prok). Sedih sampe ga bisa nyalahin diri sendiri lagi kaya biasanya. Karena gue type orang yang kalo disakitin orang bakal mikir dan bertanya balik ke diri sendiri, gw salah apa sih sampe orang begini amat sama gue.


Jadi gue berubah? Berubah jadi lebih baik atau gimana nih?
Balik lagi ah ke judul postingan ini, Everybody's Changing ceuuu.. Gue bukan gue yang dulu lagi. Gak ada lagi nyalah-nyalahin diri sendiri. Gak ada lagi dengan mudah memaafkan. Karena beberapa orang brengsek mungkin akan seenaknya mengambil keuntungan dari situ. Cukup.

11/14/14

Timehop

Ikutan latah instal Timehop.
Sekali nge-share, temen langsung komen, bahayaaa instal beginian karena bikin menye-menye.

Dan emang iyaaaaaa... Kampret banget ini Timehop yah, ngeliat twit setahun lalu penuh kegalauan gitu. Ihiksss, sedih. Twit-twit tahun-tahun lain yang juga bikin menye-menye. Status fesbuk 5 tahun lalu, iyuhhhhhhhh ternyata aku yooo kaya anak 4l4y gitu sik :)))))))

Tapi ada juga kok yang menyenangkan dan membuka memory indah. Tsahhh... Bacanya senyum-senyum sendiri. Malu-malu seneng.

Sementara hati ini masih kuat ngintipnya, masih terus lah tiap hari buka itu Timehop. Kalo udah ga kuat siap-siap aja bakalan di uninstal huahahaha...
 

10/31/14

Gara-gara Om Farh*t

Beberapa waktu lalu, saya menemukan ini banyak beredar di path. Lalu, saya share lah ke fesbuk. Yang membuat notifikasi saya penuh... Mulai dari yang ngakak dan mau share di medsos-nya masing-masing, sampai yang membahas syariat, akhlak, dan... Hijab *sigh*

Akhir-akhir ini banyak ya orang-orang insecure yang belum apa-apa udah defensif. Pasang tameng dan kacamata kuda. Coba deh bagian mana dari yang saya share menyebutkan hal-hal yang mereka bahas itu.

On the other way, saya enegggg banget liat fesbuk. Isinya negatiffff smua, penuh sampah. Semudah orang klik and share, beredarlah fitnah dan suuzon di timeline. Asliiiii eneg. Kalo bole milih saya lebih suka fesbuk dulu yang penuh keceriaan, walopun kadang banyak yang galau :))

Saya pun rindu temen-temen saya yang dulu, yang gak suka menjudge dan menebarkan kebencian berdalih agama. Sekarang, bagaikan lupa kalo kita hidup bertoleransi, berdampingan dengan temen lain yang mungkin berbeda keyakinan, berbeda pandangan dan pilihan.

Kan jadi membuat saya bertanya-tanya. Saya yang ga cocok lagi mainan fesbuk, atau saya salah pilih temen. Abis yaaaa tiap buka fesbuk aku rasanya nambah dosa banget. Serius deh :))

10/26/14

My Life Recently..

Describing in a word about my life recently: zombie

Eh beneran, rasanya kaya bener-bener ngejalanin aja gak pake perasaan, kaya zombie pake kacamata kuda. Yaaa adalah hepi-hepi, sedh-sedih, riang-riang, capek-capek. Tapi gak ada yang nyangkut blassss..

Kerjaan? Agak sedikit high pressure. Dua minggu berturut-turut orang region dateng ditambah urusan kerjaan katalog rauwis-uwis, pleusss marketing plan, HALLOOOOO gak kerja dimana-mana ketemu mulu ya ama ginian *ketawa ngenes*. Yaeyalah ini pilihan kan, emang demennya kerjaan kaya gini kok ngeluh *self toyor*

Keluarga? Ya masih begini-begini aja, belum pindah-pindah juga ke rumah sendiri. NGOK. Bahkan tumben banget nih udah 2 minggu ga berkunjung ke rumah. Maap ya Tuhan, bukan ga bersyukur loh ini.. Tapi seriusan ada-ada aja kayanya. OK deh ngaku, kalo weekend ini beneran males ke sana. Tapi weekend lalu beneran ga bisa karena saya sakit.

Ngomong-ngomong masalah sakit-sakit ini, satu rumah saat ini gak ada yang fit. Tara udah hampir 3 minggu batpil tak kunjung udahan. Batuknya cukup parah sampe kita mesti bawa ke dokter, yang merembet kepada kekhawatiran akan berat badannya yang segitu-segitu aja. Dalam 2 minggu ini, dia lagi di coba dikasih enzim buat pencernaannya, dikhawatirkan penyerapan makanannya kurang baik, mengingat porsi makan dia raksasa banget loh itu. Kalo masih gak ada perubahan bakal tes darah (oh no!) untuk liat apakah ada kelainan. Waktu 2 tahun pernah sih tes darah, ada ADB tapi ga parah dan udah diberesin. Moga-moga kali ini juga begitu dan bener-bener karena emang anaknya bawaannya mungil aja sih, kaya ibunya.

Saya sendiri, minggu lalu ke dokter dalam episode demam tiba-tiba sampe 39 dercel. Tes darah ina itu, ketauan gejala typus dan maag. Yang azaibnya, dalam 2 hari udah bisa lari-lari ke pabrik lagi. Ah kekuatan doa dan pikiran (kerjaan)... Moga-moga ga kumat-kumat lagi yah, gak enak banget makan gak pake sambel.

Balik lagi. 2-3 minggu ini saya ngejalanin hari-hari rada 'kosong' gitu. Kaya njalani rutinitas aja. Gak ambil hikmah apapun (apeuuuuu....), yeah ga ngerti deh ini describe-nya gimana. Saya bahkan ga bisa cukup sedih saat seharusnya sedih. Atau gembira saat harusnya gembira banget. Ah sutralah...

Ada yang salah gak sih iniiiiii?

9/30/14

Random (lagi)..

Selama ini saya hidup dalam aturan-aturan yang saya buat sendiri. Ini harus begini, itu harus begitu. Semua cenderung serba terencana. Akibatnya ketika ada hal yang melenceng dikit..  Ihhhh kesel :)))

Agak kontradiktif emang dengan saya yang orangnya sama sekali ga rapihan gini hahahaha...

Belakangan ngerasa hal-hal yang tak terencana itu seru juga.

Tiba-tiba mengiyakan ajakan temen sepulang kerja. Tau-tau dijemput dan kami bersenang-senang.

Ngucapin selamat pagi tiap hari ke orang yang berbeda-beda di whatsapp atau bbm. Pilih nama yang ada di list ajah. Siapapun.

Berangkat kerja naik bis yang beda-beda. Kadang sendiri, kadang bareng temen. Ga perlu janjian. Ketemu syukur, ngga ya baca buku, ngelamun, denger musik.

Randomly nyoba tempat makan yang belum pernah dicoba sepulang kerja. Dan hey, mie jawa di pasar granada lumayan juga rasanya.

Ujug-ujug ngajak geng lilin sarapan bareng. Thing we've never done before dan tumbeeeeeen bisa kumpul komplit set! Happy!

Ah banyak rasanya perubahan yang saya lakukan.. Dan saya yang paling takut sama hal-hal tak terencana ya kok bisa juga menikmati yang spontan gini.

Seru..  Seru..

Yah walopun untuk beberapa hal kadang masih sih ribet dan menerapkan standar-standar sendiri hahahaha...  Udah bawaan itu ga bisa totally berubah ngahahahahaha...  Tapi setidaknya tau bahwa ada pilihan lain dalam menikmati hidup.

9/21/14

Drama Sekolah

Sebulan terakhir ini rasanya banyak amat dramanya deh. Hahaha... Ada-ada aja gitu. Tapi yang paling menguras emosi adalah tentang sekolah Tara.

Sejak diputuskan Tara gak lagi melanjutkan di sekolah lama berkaitan dengan masalah jarak, lokasi dan eksodusnya semua temen sekelasnya, kami mulai cari-cari sekolah dan menjatuhkan pilihan ke salah satu semi daycare dekat rumah.

Kenapa daycare? Yaaaa pertimbangannya sih gak pengen bikin eyangnya Tara repot, biar mereka bisa lebih nyantai. Yang manaaaaa ya nggak juga. Ujung-ujungnya karena ga dapet jemputan eyang juga deh yang harus anter jemput. Pilihan lain ada di full daycare sebenernya, tapi eyangnya juga yang ga ikhlas *sigh*

Jaman trial 3 hari anaknya happy banget. Sama sekali gak ada masalah sosialisasi. Makin mantep aja lah masukkin ke situ. Ngobrol ama psikolog sekolahnya juga kok kayanya macem sekolah impian kami. Gak ada calistung (penting!), bahasa indonesia full, inklusi, dan bulanannya termasuk murmer buat segala fasilitas yang ditawarkan. Dan uang pangkal bisa dicicil gyahahahaha...

Tapi yaaaa.. Emang klo suatu yang too good too be true itu wajib dicurigai. Satu waktu saya kebetulan pas bisa anter Tara. Ndilalah sampe sekolah gak ada guru sama sekali. Murid ya gak ada yang nyambut di depan macem sekolah pada umumnya. Sampe jam masuk gak ada guru. Wah gak bener banget nih. Dari ibu lain yang juga anter anaknya saya baru tau kalo pihak yayasan ada masalah internal dengan koordinator program. Lhaaa.. Itu sih urusan mereka dong jangan sampe ngorbanin murid. Jadi sehari sebelumnya itu guru-guru resign massal. Nah. Buat saya itu sudah lebih dari cukup untuk langsung mindahin Tara. Hari itu juga saya sempat bicara dengan kepala yayasan dan dapet jawaban ga memuaskan sama sekali.

Hari itu sekolah berjalan tanpa arah. Hanya dibantu seorang bagian tata usaha dan satu orang terapis. Bayangkan saja, mengurus satu kelas yang sebagian besar berisi anak berkebutuhan khusus. Jangan ngomong program, lha wong ngejagain doang aja udah pasti ga kepegang.

Ok. Pindah segera!

Kami gerak cepat. Yangkung banyak bantuin cari info sekolah lain plussss nggebrak sekolah untuk balikin uang pangkal yang sudah terbayarkan (untung masih nyicil dan belum lunas). Rasanya kami berhak protes karena gak sesuai janji awal. Alhamdulillah uang bisa balik sebagian. Sisanya yang ga balik anggap aja uang 'belajar' buat kami.

Jadilah sekarang Tara sudah di sekolah baru. Untungnya anak ini begitu mudah beradaptasi. Gak ada masalah sama sekali. Cuma ibunya aja yang jadi rada drama pas tau anaknya pulang bawa PR *nangis*

Kali ini sekolah ya beneran walking distance. Saya pernah anter sekali dan guru-gurunya tampak care sekali macem di TK Mini Pak Kasur (mengingatnya langsung bikin hati gremet-gremet). Trus, ini adalah sekolah umum, bukan sekolah yang bernafaskan agama tertentu. Saya dan Dhamar masih berprinsip biar Tara tau banyak hal dulu. Agama? Bukan tanggung jawab sekolah tapi tanggung jawab orang tuanya :)

Ideal? Ohhh tentu tidak :)))

Iyesss ada calistungnya, trus diajarin bahasa inggris (pulang-pulang disuguhi anak ngoceh wan, tu, tli, fooo, faif...), ditanya belajar apa di sekolah dan dijawab, "belajar ABC"

*patah hati banget*
*perih*

Yaaaa udahlah ya harus kompromi..

Balik lagi. Anaknya yang njalani biasa aja. Cenderung happy malah bisa punya buku kotak2 dan mainan pensil hahahahaha.. Tentang PR kayanya saya aja yang lebay. Baru sekali doang kok bawa PRnya. Tiap pulang ni bocah ada aja ceritanya dan selalu semangat, "Besok sekolah lagi kan, Bu?"

Jadi saya berusaha berdamai dengan diri sendiri. Sekolah baru ini mungkin ga sesuai dengan harapan kami, orangtuanya. Tapi moga-moga yang terbaik buat Tara kedepannya.

Whoosaaaah....

9/7/14

Pejuang cilik

"Tara, anak yang ikut berjuang sama kita", kata Dhamar di Sabtu siang kemarin saat terjebak macet di motor.

**

Kami berdua ceritanya sedang mengusahakan sesuatu buat tambah-tambahan.  Syukur-syukur bisa serius nantinya.

Namanya usaha tidak selamanya mudah. Cobaan pertama kami dimulai dari rusaknya sampel-sampel kain di tangan tukang jait.  Yang bikin nangis, itu kain dibeli dari nyisihin uang ongkos (udah saya ceritain kan klo lagi super bokek hakhakhak) plus karena ga tega saya tetep dong bayar tukang jaitnya ihikssss...

Ngumpulin uang lagi lah kami.  Sabtu siang kemarin, kami belanja bahan lagi lalu ke tukang jait referensi temen saya di daerah Ulujami. Macet, panas, Tara tetep ikut kami bermotor. Bukan apa-apa, seakan tahu orang tuanya libur dia selalu minta ikut kalo weekend. Saya ga mau mematahkan hatinya, yowis diangkut saja.

Memang benar adanya kalo anak kecil itu ga punya standar tertentu. Buat dia, duduk di emperan kios tukang jait sambil minum teh botol dan makan donat gula udah kebahagiaan tersendiri. Berhenti di Mit*a10 cuma buat nemeni ayah-ibunya yang mau beli keran (yang akhirnya gak jadi karena duitnya ga cukup ahahaha... ) aja udah bak diajak ke mall beneran.

Semoga kamu selalu jadi anak yang kuat, riang hati, sederhana dan rendah hati selalu yah :)