8/18/14

Hello there..

Saya berdiri. Kaget. Dia ada di sana. Sesaat ragu, harus bersikap gimana..

Akhirnya saya hampiri, salaman. Seakan gak pernah ada apa-apa diantara kami. Sesaat saya bahkan lupa bahwa dia pernah mengecewakan saya dan Dhamar pada saat itu.

Sejak kejadian empat tahun lalu, dia benar-benar menghilang. Bahkan tentang pernikahannya dengan seorang pria berkebangsaan asing pun saya hanya dengar sambil lalu dari orang lain.

Kami pernah dekat dan berbagi cerita sampai benar-benar hilang kontak. Tidak juga ada di media sosial. Saya marah. Entah apakah dia tahu saya dan Dhamar luar biasa kecewa saat itu.

Ah.. Sudahlah, kami ikhlas. Tidak ada marah lagi di sana.

Saya salami sebelum berpamitan pulang, sambil berbisik dan menggodanya tentang pembicaraan2 ala cewe yang sering kami lakukan dlu..

"Your hubby looks just like you-know-who"

Ketawa berderai bersama. Dan saya tahu, saya sudah memaafkan.

:)

8/10/14

to let things go..

You will find that it is necessary to let things go. Simply for the reason that they are heavy. So let them go, let go of them..
 
 
Letting go doesn't mean that you don't care about someone anymore. It's just realizing that the only person you really have control over is yourself.

..............

enough said. thank you mbak fe.



Setelah lima tahun..

Jumat sore minggu depan, kami akan menghadiri pernikahan salah satu sahabat. Seperti biasa, gedabrukan deh bingung bajunya..

Sempet cari batik yang proper buat Dhamar. Dapet. klo saya kebetulan masih punya sackdress manis yang rencananya akan dipakai.

Kemarin, pulang bepergian tiba-tiba Dhamar kepikiran, "Kenapa gak pake baju nikahan kita?" #Eaaaaaa.. Kebetulan saat syukuran nikahan saya dulu itu bajunya cukup nyantai.

Masalahnya, muat ga nih :)))))

Malem-malem bongkar lemari, coba pake, matut-matut depan kaca. Ehhh muat, sodara-sodara. Saya sih yakin muat tinggal pake korset-stagen buat menutupi lemak berlebih di perut hahahaha... Yang ga yakin tuh Dhamar.

Malem-malem, berfoto di depan kaca. Setelah lima tahun (lebih) berlalu...

8/5/14

Kalo lagi emosi, biasanya dengan mudah akan melakukan tindakan atau membuat suatu keputusan yang akan disesali kemudian. Nikmatnya memuaskan ego cuma sesaat, tapi nyeselnya ga udah-udah. Begitu aja sih :D

Sebut saja Bunga, 33, Pamulang

8/4/14

Tentang teman baik..

Jauh sebelum kami ber-tujuh berteman (Saya-Dhamar, Ferly-Sukie, Mul-Rara, Adrin >> sudah menikah juga tapi kami belum kenal suaminya ihiksss...), saya dan Ferly sudah berteman duluan dari SMA. Kami sekelas dari kelas 1, tapi baru dekat pas kelas 3. Mulai sering main bareng, belajar bareng, curhat juga hahaha.. Temenan sama Ferly juga backstreet, karena pacar pada masa itu ga gitu suka saya temenan sama dia (sama semua cowo sih tepatnya), sementara saya sama pacar saya waktu itu juga backstreet (ceuuuu, rumit amat sih idup kamuu...)

Pertemanan kamipun pasang surut. Ada kalanya sama-sama menghilang karena kesibukan masing-masing. Tapi ya kami selalu update berita satu sama lain, biasanya curhat terjadi via email. Ah, sayang saya ga nyimpen sih kumpulan email jadul itu. Pasti kocak kalau dibaca sekarang. Umumnya episode curhat berkaitan dengan urusan percintaan dan kegalauan pada masa itu. Dan kami selalu bisa menemukan obat galau dengan mudah: MAKAN.

Untuk urusan makan ini kami cukup random, pernah satu momen, saya naik sepeda nangis-nangis ke rumahnya, curhat abis-abisan, lalu karena bingung mesti ngapain, temen saya satu ini nawarin bikin Indomie, yang langsung diiyakan oleh saya dan berenti nangisnya :)))) Ini selalu jadi topik celaan deh kalo lagi ngumpul bareng, saya murahan, ditawarin Indomie aja kelar nangisnya :))))

Random moment lainnya adalah, pas pertama kali Ferly belajar nyetir, saya lupa deh kami pergi kemana, yang jelas masuk-masuk ke jalan tikus di daerah Cilandak karena lagi macet, dan tiba-tiba berhenti di depan satu sekolahan yang banyak tukang jajanan bocahnya. Asli itu kita nongkrong lama cuma buat jajan baru lanjut pergi lagi.

Atau.. Percaya gak kalau kami pernah ke Jl. Kramat, Senen, depan rumah sakit Kramat 128, cuma buat makan sate padang. Pamulang-Senen. Super. Niat. 

Biasanya, dalam perjalanan menemukan tempat makan diisi dengan curhat-curhat gila, diiringi lagu-lagu kebangsaan ala Wendesday Slow Machine. Catet yah, ga cuma saya loh yang curhat, ni anak juga banyak curhatnya hoahahahaha...

Kemaren kebongkar lagi satu keanehan kami, yang kalo ga dikulik sayapun rasa-rasanya udah ga inget saking anehnya hahahaha... Jadi dalam satu kesempatan, sebagai fresh graduate, kami berniat ikutan jobfair di hotel kartika chandra, saya lupa kenapa bisa gak bareng, seinget saya sih dulu saya dianter papa. Sampe lokasi, tau sendiri kan antrinya kaya apaan tau. Saya yang masih tabah antri sambil nunggu Ferly (dan kata Ferly saat itu saya sempat menyemangati teman satu antrian yang hampir nyerah). Pas Ferly dateng, "Loe yakin, Tin mau antri? Cabut aja yokk"

DAN BENERAN LOH AKHIRNYA SAYA CABUT DAN KITA MAIN KE MUSEUM SATRIA MANDALA!!!

Kurang aneh apa sih kita :))))))

GIlak ya ini cerita tempo hari kebongkar di angkringan samping sate brebes, ketawa sampe pengen nangis. Dicela-cela ama Dhamar hahahaha.. Maaf yaaa, Istrimu ini dulu aneh, temennya juga :)))

Pernah juga yah kami berdua akting jadi pasangan ketika iseng nanya-nanya harga rumah di satu perumahan di Sawangan. "Jadi gimana, kita tanya papa dulu ya? Jadinya buat nikahan kita jadinya mau kasih kado mobil apa rumah?" BOOOOKKKK, sampe mobil pas balik ketawa gegulingan gak karu-karuan.

Cuma sama Ferly saya pernah dateng ke pentas seni anak SMA, dalam kondisi kami semua sudah lulus kuliah bahkan. Dan pulang hampir pagi seinget saya. Cuma sama ni anak doang saya gak dimarahin pulang malem hoahahaha... 

Eh tapi biar sering pulang malem yaga ngapa-ngapain, paling pergi makan. Gak pernah ke club atau minum-minum gitu karena kita berdua ga bisa minum alkohol :))) cupu lah kita.. Ngomongin ini jadi menerbitkan ide, kapan-kapan nitipin anak ke ortu masing-masing trus nyobain tempat-tempat macam itu biar sekedar tau, sebelum umur 40 :)))))

Kadang-kadang ya kami, eh sering malah, semua serba tak terencana, spontan ditelpon langsung cusss pergi. Sungguh aneh. Tapi ya seru banget.

Seperti sudah pernah saya ceritakan, Ferly mengenalkan saya dengan teman-teman lainnya, sampe kita semua jadi deket, sampe berkeluarga juga main bareng :)

Ya gitu, pertemanan saya dan Ferly penuh dengan hal konyol dan lucu. Dan nyaman. Tau bahwa ada saatnya kami sibuk dengan urusan masing-masing, tapi tau bahwa kami tidak kemana-mana. Kapanpun tetap ada. Funny thing is, kadang dalam beberapa hal saya merasa sifat Dhamar mirip dengan teman saya ini, mungkin karena satu bintang (masih jaman ga sih zodiak-zodiakan gini?)


 

 

Cerita Libur Lebaran

Libur lebaran kemana aja? Ngapain aja?

Saya sih di sini-sini aja. Ga pernah ngerasain serunya mudik *curcol*

Hihihihi..

Seperti biasa, saya dan Dhamar mencanangkan hari pacaran setiap abis gajian. Nah bulan July itu, karena bertepatan dengan hari terakhir kerja kok rasanya males banget kencan-kencanan mengingat jalanan macet bener. Jadi deh dialihkan buat piknik ama Tara ke mall pas saya udah libur. Hari itu, kami ke Bintaro Exchange yang ngehits se-antero Tangerang Selatan itu. Ternyata tempatnya lumayan banget, tamannya bagusssss.. Kalo mall yah standard lah kaya mall pada umumnya. Sebenernya kejangkau banget naik motor dari rumah, tapi ya kecentilan gini naek kereta dari Sudimara. Yup, cuma satu stasiun aja udah turun. Tapi anak kecilnya happy banget. Hari itu ngelepas Tara lari-larian di taman, liat kolam ikan koi, dan buka puasa di sana. Enak karena masih sepi jadi ga antri, eh apa karena itu hari kerja ya? Hihihihi...

"Ibu.. Ikannya banyak!"
 
Hari-H Lebaran, kami gak kemana-mana, jadi ga ngerasain macetnya Jakarta yang katanya luar biasa itu. Thanks to Pakde -kakak cowok mama yang tertua- yang urbanisasi dari Denpasar dan jadi tetangga kami, jadilah sekarang kumpul keluarganya tinggal jalan kaki, nah yang biasanya kami kunjungi di Jakarta pun pada ngumpul di situ semua sekalian. Sorenya gantian, sepupu-sepupu papa yang dateng berkunjung ke rumah kami. Ga banyak, cuma dua keluarga, tapi anak kecilnya ditotal ada sembilan. Taun depan, jadi sepuluh! Yang happy banget karena banyak temen dan "kakak-kakak" tentu saja Tara. Girang banget main-main sampe gobyos dan asemmm...

Hari kedua Lebaran baru deh berkunjung ke rumah Ibu. Karena satu deret di Kemayoran keluarga Dhamar ngumpul semua, jadi gak susah pindah-pindah lokasi silaturahminya. Kelar dari sini baru ke.. CILINCING. Astaga, jauh banget yaaaa.. Di sini ada rumah Pakdenya Dhamar yang tertua juga. Seperti pada tahun-tahun sebelumnya, hendaknya janganlah menyia-nyiakan kunjungan ke Kemayoran tanpa mampir ke Pempek di Jalan Garuda. Wohoooo... Lumayan buat ngebilas santen yang masih nyangkut di tenggorokan.

Sisa liburan bener-bener ga kemana-mana deh. Tumben banget sih bisanya dulu bisa nge-mall berkali-kali. Kali ini kekepin dompet erat-erat biar bisa segera pindah rumah nih, jadi bisa bikin open house sendiri *gaya*. Temen-temen saya sih ada aja yang main ke rumah, dan dadakan, alias ga bilang-bilang, dan kami belum mandi semuaaaaaaaaa! Hahahaha.. Evi ini temen yang mungkin bisa dibilang sodara juga sih, karena saya sempat setahun mendonorkan asi buat anaknya, Naima, yang umurnya hanya selisih sebulan persis dari Tara. Lucu banget liat mereka berdua main, udah ngebayangin suatu saat nanti liat mereka ngemall bareng loh :))


Tara, keliatan kecil banget padahal seumur loh ini hahaha...
  
Ada juga kunjungan dari geng lilin.. Aaaak... Ferly-Sukie-Mul-Rara dateng sore sampe malem. Berhubung makanan lebaran udah abis, jadilah kami nanggep mie tektek langganan. Seru! Tara, setelah siangnya ketemu Naima, sorenya main lagi ama anak-anaknya Ferly, Rara kecil (soalnya namanya sama ama Rara-nya Mul, jadi kita panggil Rara kecil aja) dan Jojo.. Mereka pulang, Tara langsung bleksek, teparrrr kecapekan bahagia sampe ngelindur-ngelindur..

Tara dan Rara

Main tamu-tamuannya berlanjut besoknya karena Ibu tiba-tiba memutuskan dateng. Whaaa.. Seru deh. Sekalian kita piknik beramai-ramai ke rumah helokiti, karena Ibu belum pernah ngeliat. Katanya tamu itu berkah, Insya Allah rumahnya jadi penuh berkah yaaa. Amin.

Hari Sabtu, kami dateng ke kumpul-kumpul temen kampusnya Dhamar di Cinere, di rumahnya Pras (silahkan follow akun-nya Pras @kamentrader, selain seru, followernya suka yang nggak-nggak nih :p). Lumayan rame dan banyak makanan, pot luck. Kami sendiri bawa dessert, yang dipastikan langsung abis, punch ala Tante Tutine kalo kata Dhamar hoahahaha... Dan kunjungan itu makin bikin hati gremet-gremet pengen pindah dan main rumah-rumahan sendiri huhuhuhu... Hayuklah semangattt! 

Kelar dari rumah Pras, kami menghabiskan waktu lagi sama Ferly-Sukie-Mul-Rara. Niat awalnya sih nganterin Mul-Rara liat-liat rumah di sekitaran Reni-Pamulang, karena mereka berdua masih newbie banget, jadi butuh bimbingan kakak Ferly dan kakak Dhamar perihal nanya-nanya ini itu ke marketing perumahan huahahaha... Walopun cuma jalan-jalan ga jelas, buat saya itu jadi penutup liburan yang paling seru. Rasanya senenggggg banget. Capek tapi happy. Apalagi kalau kemudian kelar muter-muter, kami mampir ke sate Brebes yang antriannya amit-amit! Rencananya itu sate mau bungkus aja dan makan di rumah saya (tak lupa nelpon abang nasgor minta dibikinin dan dianter ke rumah juga gyahahaha...). Nunggu sejam belum mateng-mateng, jadi yaaah terpaksa, TERPAKSA LOH YA, kami ngemil di angkringan sebelah sate Brebes sambil nunggu mateng. Trus kok jajannya malah banyak di situ hahahaha.. Di situ lah keluar dan kebuka semua cerita penuh aib. Hahaha.. Seruuuuu...

silahkan kakakkk...

Jadi walopun gak kemana-mana, rasanya tetep happy. Ketemu temen-temen dan keluarga yang positif dan menyenangkan. Ketawa sampe sakit perut. Cerita-cerita. Hati hangat :)




















Selamat kembali ke kenyataan!

Hari pertama kerja setelah libur seminggu lebih. Kembali gedabrukan pagi-pagi nyiapin bekal, kembali ke kenyataan. Badan udah di kantor tapi hati sama otak masih di samping Tara dan toples nastar hahaha.. Eniwei, ya harus kerja mau gimana lagi. Dinikmati saja lah. Kalau kata teman saya, mari kita anggap liburan kemarin mimpi indah :)

Semalem persiapannya udah kece banget deh. Bahan-bahan buat bekal tadi pagi udah disiap-siapin, dengan harapan pagi-pagi bisa sedikit lebih santai. Cuci-seterika kelar kelar sore, wuihhh saya aja kagum liatnya. Jadilah malem bisa tidur lebih cepat dan nyantai-nyantai. 

Mood booster pagi-pagi adalah jalanan lancar jaya. Ciputat gitu loh, CI-PU-TAT. Lengang. Rasanya langsung pengen bikin tumpeng di flyover yang biasanya macet itu. Sebelum 30 menit akuh udah sampe kantor dooong dan belum dibuka pintunya gyahahaha... 

Begitu sampe meja, buka laptop, sambil merem ngebayangin rentetan email yang akan masuk. Iye, liburan kemarin ga buka email sama sekali. Haram. Trus modem rumah kesamber petir pun (alesan, padahal wifi-nya masih bisa). Alhamdulillah ga banyak-banyak amat, cuma dari region banyak request *nangis*, tapi udah kelar nihhhh makanya bisa ngeblog #eaaaaaa...

Seriusan ini kantor hari ini kaya playground. Semua sibuk gak jelas sendiri-sendiri. Kosong banget ini. Bos-bos belum tampak batang hidungnya, temen masih banyak yang cuti. Pulang lagi aja apa kita?